Wednesday, October 21, 2015

Beberapa kaedah untuk membaca dan mengulang al-Quran.

Posted by Tengku Ibrahim on 1:21:00 PM

Beberapa kaedah untuk membaca dan mengulang al-Quran.

اقرَؤوا القرآنَ ؛ فإنَّهُ يأتي يومَ القيامةِ شَفيعًا لأصحابِهِ

"Bacalah al-Quran, kerana sesungguhnya ia akan sebagai syafaat kepada ashabnya (pembaca) pada hari kiamat"

Saya terpanggil untuk berkongsi beberapa kaedah atau cara; sama ada mengulang al-Quran atau membacanya. Saya teringat suatu ketika dahulu, di Darul Quran, sejujurnya saya bukanlah orang yang baik dalam murajaah al-Quran. Sering kali saya didenda oleh guru tasmi', hanya kerana tidak cukup murajaah sebagaimana yang diminta (setengah juzu' sehari atau lebih). Kadang-kadang tidak cukup 1 muka sahaja, tapi denda tetap denda; maka berdirilah saya diluar sehinggalah saya cukupkan sebagaimana yang diminta atau  berdirilah saya sehingga tamat kelas. Biasanya seusai kelas, ustaz kami akan menasihati kami (golongan yang malang) secara personal, dengan memberi perumpamaan, apa tugas seorang penghafaz al-Quran, cara murajaah dan lain-lain. Ustaz menyebut, bagi penghafaz al-Quran murajaah (mengulang al-Quran) lebih penting daripada menghafaz. Kata ustaz, "Apalah gunanya menghafal al-Quran sekiranya tidak ingat?". Saya bertanya kepadanya, "Ustaz, saya sudah murajaah, baca berulang-ulang kali, tapi masih tidak ingat. Bila saya baca yang ini, saya lupa yang itu." Dengan mudah, ustaz menjawab, "Itu tandanya masih belum ingat. Kadang-kadang kita baca, kita rasa dah ingat tapi sebenarnya kita tidak ingat pun lagi. Kalau baca 10 kali tidak ingat, baca 20 kali, kalau baca 20 kali tidak ingat, baca 30 kali, kalau baca 30 kali pun tidak ingat, baca 100 kali. Ulang secara berperingkat-ringkat, jangan gopoh". Seorang sahabatku yang lain, pernah bertanya, "Ustaz mengulang sehari berapa juzuk?". Jawabnya, "Ana mengulang 10 juzuk sehari". Kami semua tercengang. "Bagaimana ustaz membahagikan masa sehingga dapat membaca sampai 10 juzuk sehari", salah seorang daripada kami bertanya. "Bacalah, dimana-mana pun. Semasa berjalan, di dalam kereta, ketika sedang duduk berehat,sambil-sambil membaca", jawabnya. Beliau menambah, "Ana dulu pun macam entum semua juga, mula sikit-sikit".

Saya tidak berhajat mahu panjangkan kenangan kami, bersama guru tasmi' kami; kerana Demi Allah, dahulu kami tidak rasa (semasa di DQ) ianya penting, tapi selepas takharruj barulah kami bersyukur dan faham kenapa ustaz buat begitu.

Dalam mengulang al-Quran atau membacanya ada beberapa cara yang boleh kita amalkan; cuma yang penting mesti konsisten walaupun sedikit.

(1) Mengulang 10 juzuk sehari. Jadi dalam masa 3 hari kita sudah khatam al-Quran. Saya tidak tahu bagaimana, mahu membahagikannya, cumanya saya rasa tahap ini memerlukan kelancaran anda, ibaratnya al-Quran itu sudah seperti al-Fatihah.

(2) Mengulang 5 juzuk sehari. Bagi memudahkan pembahagiannya. Saya teringat seorang sahabat pernah menceritakan bahawa Imam Besar Masjid Muar (maaf saya lupa namanya) akan mengulang setiap kali lepas solat 1 juzuk. 5 waktu solat fardhu = 5 juzuk; menjadikan 6 hari khatam al-Quran.

(3) Mengulang 3 juzuk sehari. Dalam masa 10 hari khatam al-Quran. Inilah yang paling lemah bagi seorang penghafaz al-Quran (sepatutnya). Mungkin boleh  membaca 2 juzuk pada waktu pagi, sebelum atau selepas subuh dan 1 juzuk pada waktu petang selepas asar atau malam.

(4) Membaca 1 juzuk satu hari. Satu juzuk lebih kurang 20 m/s. Sekiranya susah atau rasa banyak baca sekaligus, boleh bahagikan kepada 5 kali (baca) selepas setiap solat fardhu. Menjadikan setiap kali selepas solat, hanya 4 m/s = 1 juzuk. Dalam masa sebulan akan khatam sekali.

(5) Membaca sekurang-kurangnya 1 m/s sehari. Inilah (pada saya) paling lemah (sekurang-kurangnya) buat mereka yang bukan penghafaz al-Quran, lebih-lebih lagi golongan agamawan. Rancanglah masa sebaiknya, paling kurang kita dapat baca semuka daripada al-Quran, yang mana hanya mengambil masa (paling lama) 10 minit sahaja.

(6) Jika tidak dapat juga membaca sekurang-kurangnya 1 m/s sehari, bacalah al-Quran walaupun hanya setengah muka surat. Kerana apa? Sangat rugi bagi seorang Muslim, apabila berlalunya hari tersebut tidak sedikit pun membaca ayat-ayat Allah. Al-Quran adalah mukjizat terbesar nabi kita; Muhammad saw. Ambil lah sedikit masa kita, untuk tidur, makan, bermain, main hanset dan lain-lain; bukannya lama pun hanya lebih kurang dalam 5-10 minit untuk kita baca dan tadabburi ayat-ayat Allah.

#Moga bermanfaat

Wallahua'lam.

23:14PM
Tengku Ibrahim Helmi b Tengku Mohammad,
Madinah al-Munawwarah.

1 comments:

Обнаженные- проститутки Одессы поселок котовского
Cо мной ты познаешь все прелести секса... Посетив мою уютную квартиру, ты узнаешь, что такое профессионализм в постельных играх. Я безупречно знаю все эрогенные зоны и отлично владею техниками ласк и секса. Первая чаша принадлежит жажде, вторая - веселью, третья - наслаждению, четвертая - безумию.

  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin

Search Site